ALAMAT IP DAN SUBNETTING BAGI PEMULA

19 Nov 2013

Mencoba membahas cara mengkonfigurasi IP routing pada sebuah router, bagaimana membagi-bagi alamat IP atau sering dikenal dengan SUBNETTING, dan bagaimana mengkonfigurasi alamat IP pada tiap-tiap interface router dengan sebuah subnet yang unik.

Sebelum melanjutkan ke materi, berikut istilah-istilah yang akan sering digunakan

  • AddressNomor ID unik yang di set pada sebuah host atau interface pada sebuah jaringan.
  • Subnet Porsi/blok IP yang merupakan bagian dari jaringan (network sharing).
  • Subnet maskKombinasi32-bit, digunakan untuk mengilustrasikan porsi darisebuah alamat yang merefer pada subnet dan bagian/porsi yang merefer pada host.
  • InterfaceSebuah koneksi jaringan (antarmuka).

Sebuah alamatIPadalah sebuah alamat yang digunakan untuk mengidentifikasi sebuah perangkat secara unik pada sebuah jaringan IP. Alamat IP terdiri dari32 bit binaryyang terdiri dari porsi network dan porsi host dengan bantuan dari sebuah subnet mask.32 bit binaryterbagi dalam4 octet (1 octet = 8 bit).Masing-masing octet dikonversi menjadidecimaldan dipisahkan dengan tanda titik (dot). Dengan demikian, sebuah alamatIP dinyatakan dalam formatdotted decimal(contoh, 172.16.81.100). Nilai dari masing-masingoctet berkisar antara0sampai 255 dalam decimal,atau 00000000 11111111 dalam binary.

Berikut bagaimanaoctet binary dikonversi kedecimal: Bit paling kanan dari sebuah octet memiliki nilai20.Bit disebelah kirinya memiliki nilai21. dan seterusnya sampai bit paling kiri yang miliki nilai27. Jadi jika semua bit bernilai 1, nilaidecimal-nya menjadi255 sebagai berikut :

1 1 1 1 1 1 1 1
128 64 32 16 8 4 2 1 (128+64+32+16+8+4+2+1=255)

Berikut contoh sederhana konversi sebuah octect jika tidak semua bit bernilai1.

0 1 0 0 0 0 0 1
0 64 0 0 0 0 0 1 (0+64+0+0+0+0+0+1=65)

Dan berikut contoh sebuah alamat IP denganbinary dan decimal-nya.

10. 1. 23. 19 (decimal)
00001010.00000001.00010111.00010011 (binary)

Octet octect ini dibagi-dibagi untuk menyediakansebuahskema pengalamatan yang dapat mengakomodasi jaringan kecil maupun besar. Terdapat 5 kelas/class jaringan yang berbeda, yaitu classAsampai classE. Kita akan membahas hanya pengalamatan jaringanclass Asampai C saja, sedangkan classD dan E diluar ruang lingkup pembahasan.

Figure 1 menunjukkan class jaringan A sampai E dan range alamat IP dari masing-masing class.

Figure 1

3an.gif

Dalam sebuah alamat Class A, octet pertama adalah porsi jaringan/network, jadi contoh Class A dalam Figure 1 mempunyai alamat jaringan utama 1.0.0.0 127.255.255.255. Octet 2, 3, dan 4 (24 bit berikutnya) adalah untuk pengaturan dan pembagian jaringan ke dalam subnet dan host. Pengalamatan Class A digunakan untuk jaringan yang memiliki lebih dari 65.536 host (sebenarnya sampai 16777214 host!).

Dalam sebuah alamat Class B, octetkedua adalah porsi jaringan/network, jadi contoh ClassB dalam Figure 1 mempunyai alamat jaringan utama 128.0.0.0 191.255.255.255. Octet 3 dan 4 (16 bit) adalah untuk lokal subnet dan host. Pengalamatan ClassB digunakan untuk jaringan yang memiliki jumlah host antara 256dan 65534.

Dalam sebuah alamat Class C, octetketiga adalah porsi jaringan/network, contoh ClassC dalam Figure 1 mempunyai alamat jaringan utama 192.0.0.0 233.255.255.255. Octet 4 (8 bit) adalah untuk lokal subnet dan host. Cocok untuk jaringan dengan jumlah host kurang dari 254.

NETWORK MASK

Sebuahnetwork maskmembantu kitamengenal porsi mana darialamat IP yang menunjukkan jaringan/network dan porsi mana yang menunjukkan node/host.Jaringan class A, B, dan C mempunyai mask default, juga dikenal sebagaimask natural, seperti berikut:

Class A: 255.0.0.0
Class B: 255.255.0.0
Class C: 255.255.255.0

Sebuah alamatIPpada jaringan Class A yang belum di-subnet akan memiliki sebuah pasanganalamat/mask seperti contoh: 8.20.15.1 255.0.0.0. Untuk melihatbagaimana mask membantu kita mengidentifikasi bagian/porsi jaringan dan node/host dari sebuah alamat, konversikan alamat dan mask ke bilangan biner/binary.

8.20.15.1 = 00001000.00010100.00001111.00000001
255.0.0.0 = 11111111.00000000.00000000.00000000

Jika anda sudah mendapatkan alamat dan mask dalam bentuk binary, maka identifikasi jaringan/network dan host ID akan lebih mudah.

Bit-bit alamat untuk MASK yang di set 1 menyatakan Network ID, dan yang di set 0 menyatakan Node ID.

8.20.15.1 = 00001000.00010100.00001111.00000001


255.0.0.0 = 11111111.00000000.00000000.00000000


-----------------------------------


net id |      host id
netid =  00001000 = 8


hostid = 00010100.00001111.00000001 = 20.15.1


Pengertian Subnetting

Anda bisa membuat multiple logical networks dalam suatu jaringan Class A, B, atau C. Jika anda tidak melakukan subnet, anda hanya bisa menggunakan satu jaringan/network Class A, B, atau C network, hal ini sangatlah tidak lazim.

Tiap-tiap data link di jaringan harus memiliki Network ID yang unik, dengan node/host pada link tersebut yang menjadi anggota dari Network tersebut (jaringan yang sama). Jika anda membagi network utama (Class A, B, atau C) menjadi subnetwork yang lebih kecil, maka anda bisa membuat interconnecting subnetworks (hubungan antar subnetwork dengan IP routing protocol). Maka masing-masing data link pada jaringan ini memiliki network/subnetwork ID yang unik.

Untuk melakukan subnetting alias men-subnet suatu jaringan, perpanjang natural/default mask dengan bit-bit yang bernilai 1 pada porsi host ID untuk membuat sebuah subnetwork ID. Contoh sebuah Class C network: 204.17.5.0 dengan natural/default mask: 255.255.255.0, Anda bisa membuat subnet dengan cara sebagai berikut :

204.17.5.0 -      11001100.00010001.00000101.00000000


255.255.255.224 - 11111111.11111111.11111111.11100000


--------------------------|sub|----

Dengan memperpanjang MASK menjadi 255.255.255.224, and telah menambahkan 3 bit bernilai 1 (ditandai dengan sub) pada porsi host yang digunakan untuk membentuk subnet. Dengan 3 bit tersebut, memungkinkan anda membuat 8 subnet. Dengan sisa 5 bit bernilai 0 untuk host ID, masing-masing subnet memiliki 32 alamat host, dan hanya 30 saja yang bisa diterapkan/diconfigurasi pada perangkat/device, karena host ID dengan seluruh bit nya bernilai 1 atau seluruhnya bernilai 0 tidak bisa diterapkan pada perangkat/device. (Ini sangat penting sekali untuk diingat). Berikut subnet-subnet yang telah kita buat:

204.17.5.0 255.255.255.224     host address range 1 to 30


204.17.5.32 255.255.255.224    host address range 33 to 62


204.17.5.64 255.255.255.224    host address range 65 to 94


204.17.5.96 255.255.255.224    host address range 97 to 126


204.17.5.128 255.255.255.224   host address range 129 to 158


204.17.5.160 255.255.255.224   host address range 161 to 190


204.17.5.192 255.255.255.224   host address range 193 to 222


204.17.5.224 255.255.255.224   host address range 225 to 254

Note: Ada 2 cara untuk penulisan MASK. Pertama, seperti diatas, anda menggunakan 3 bit bernilai 1 lebih daripada natural/default MASK Class C, anda bisa menyatakan alamat-alamat ini memiliki 3-bit subnet MASK. Kedua, MASK : 255.255.255.224 dapat ditulis seperti: /27 karena terdapat 27 bit (bernilai 1) yang telah di set pada MASK. Cara kedua tersebut, dikenal dengan namaClassless Interdomain Routing (CIDR)-pembahasan berikutnya . Dengan CIDR, satu network dapat ditulis dengan notasi prefix/length. Contoh, 204.17.5.32/27 sama dengan network 204.17.5.32 255.255.255.224.

Skema network subnetting untuk 8 subnet, dapat digambarkan sebagai berikut::

Figure 2

3b.gif

Masing-masing router pada Figure 2 terhubung ke 4 subnetwork, satu diantara subnetwork terhubung pada kedua router tersebut. Masing-masing router juga memiliki sebuah alamat IP pada masing-masing subnetwork yang terhubung padanya. Masing-masing subnetwork bisa men-support sampai 30 alamat IP host.

Lebih banyak subnets, lebih sedikit alamat host yang tersedia per subnet. Contoh Network kelas C 204.17.5.0 dan sebuah mask 255.255.255.224 (/27) akan menghasilkan 8 subnets, masing-masing subnet memiliki 32 alamat host ( hanya 30 alamat IP host yang bisa dikonfigurasi pada perangkat/devices). Jika anda menggunakan mask 255.255.255.240 (/28), maka detilnya sebagai berikut:

204.17.5.0 -      11001100.00010001.00000101.00000000


255.255.255.240 - 11111111.11111111.11111111.11110000


--------------------------|sub |---

Karena anda memiliki 4 bit untuk membuat subnet, sehingga anda hanya memiliki 4 bit (sebelah kiri) untuk alamat host. Jadi dalam hal ini anda dapat memiliki 16 subnet, masing-masing subnet memiliki 16 alamat host ( hanya 14 alamat IP host yang bisa dikonfigurasi pada perangkat/devices).

Kita akan coba liat cara mensubnet untuk Network Kelas B. Jika anda memiliki network 172.16.0.0 , maka anda akan segera tahu natural mask-nya adalah 255.255.0.0 atau 172.16.0.0/16. Memperpanjang mask melebihi 255.255.0.0 berarti anda melakukan subnetting. Anda dengan cepat bisa melihat bahwa anda bisa membuat lebih banyak subnet daripada Network Kelas C. Jika anda menggunakan mask 255.255.248.0 (/21), berapa jumlah subnet dan host per subnet?

172.16.0.0  -   10101100.00010000.00000000.00000000


255.255.248.0 - 11111111.11111111.11111000.00000000


-----------------| sub |-----------

Anda menggunakan 5 bit dari original bit host untuk subnet. Sehingga anda bisa memiliki 32 subnet (25). Setelah anda menggunakan 5 bit (nilai 1) untuk subnetting, tersisa 11 bit (nilai 0) untuk alamat host. Sehingga anda bisa memiliki 2048 alamat host (211), hanya 2046 alamat IP host yang bisa dikonfigurasi pada perangkat/devices.

Note: Dulu, terdapat keterbatasan penggunaan subnet 0 (semua bit subnet diset ke Nol/zero). Beberapa perangkat tidak mensupport subnet zero ini. Perangkat Cisco Systems dapat menggunakan subnet zero ini dengan mengkonfigurasi perintah : ip subnet zero

Contoh:

Sekarang anda sudah memahami apa itu subnetting, mari kita terapkan ilmu ini. Sebagai contoh, anda memiliki kombinasi 2 alamat IP /mask, ditulisa dengan notasi prefix/length (length=jumlah bit yang bernilai 1), yang telah dikonfigurasi pada 2 perangkat/device. Tugas anda adalah menentukan apakah kedua perangkat ini berapa pada subnet yang sama atau berbeda. Anda dapat menggunakan alamat dan mask dari masing-masing perangkat untuk menentukan subnet dari kedua alamat IP host/perangkat tersebut.

Perangkat A: 172.16.17.30/20


Perangkat B: 172.16.28.15/20

Penentuan Subnet untuk Perangkat A:

172.16.17.30  -   10101100.00010000.00010001.00011110


255.255.240.0 -   11111111.11111111.11110000.00000000


-----------------| sub|------------


subnet =          10101100.00010000.00010000.00000000 = 172.16.16.0

Penentuan subnet dengan melakukan sebuah logika AND antara subnet mask dan alamat IP host. Dalam hal ini, Perangkat A berada pada subnet 172.16.16.0.

Penentuan Subnet untuk Perangkat B:

172.16.28.15  -   10101100.00010000.00011100.00001111


255.255.240.0 -   11111111.11111111.11110000.00000000


-----------------| sub|------------


subnet =          10101100.00010000.00010000.00000000 = 172.16.16.0

Dari hasil diatas, disimpulkan bahwa Perangkat A dan Perangkat B berada/memiliki subnet yang sama , yaitu 172.16.16.0.


TAGS


-

Author

Follow Me